PROSES MENDENGAR

Proses Mendengar

Bila suatu objek bergetar maka akan timbul suara. Getaran objek tersebut akan ikut menggetarkan molekul udara, sehingga timbullah gelombang suara. Bila gelombang suara sarnpai di telinga maka akan masuk melalui telinga luar terus melalui saluran pendengaran dan akhimya sampai membran timpani. Hal ini akan menggetarkan membran timpani, terus ke tulang martil, ke landasan dan sanggurdi. Dari sanggurdi getaran suara dilanjutkan ke tingknp bundar/bulat.

Getaran ini ikut menggetarkan cairan pada rumah siput. Bila cairan pada rumah siput bergetar akan menstimuli ujung saraf. Impuls dari ujung saral ini diteruskan ke pusat saraf pendengaran di otak. Otak besar akan memproses dan menerjemahkan dan timbullah Persepsi suara.

Getaran suara – Saluran Pendengaran – Membran thympani – Martil – Landasan – Sanggurdi – Tingkap Bulat – Cairan pada koklea bergetar – Ujung saraf Auditory – Otak besar Temporalis – timbul persepsi suara.
Struktur Alat Korti
Alat korti atau alat pendengaran terdapat di dalam skala media. Alat ini terdiri atas sel sel rambut dan membran tektoralis atau selaput atas.
Selaput atas terletak di atas sel-sel rambut. Selaput atas merupakan
penerus getaran dri fenestra oaalis ke sel-sel rambut lewat cairan limfa yang terdapat pada skala media. Alat korti tersusun berderet dalam koklea. Makin ke ujung, membran basalis makin panjang dan makin tinggi frekuensi getaran yang dapat diterimanya.
Telinga manusia mampu menerima getaran dengan frekuensi 30 - 20.000 Hertz.

Mekanisme Transmisi pendengaran
Suara dari luar dapat sampai pada alat korti dalam skala media melalui berbagai proses/ yaitu sebagai berikut.

a. Penghantaran suara

Getaran suara dari luar menggetarkan membran tunpani. Getaran ini dilanjutkan oleh tulang pendengaran ke fenestra ovali yang selanjutnya akan menggetarkan cairan limfa dalam koklea. HaI ini menyebabkan sel sel rambut pada organ korti terangsang.


b. Penghantaran tulang

Getaran yang terjadi pada tulang tulang tubuh kita, misalnya tulang tengkorak, akan menyebabkan bergetarnya cairan limfa pada koklea.


Untuk memahami transmisi penghantaran suara lihat diagram ini 




Detail Koklea

Struktur Koklea : Koklea merupakan saluran spiral yang menyerupai rumah siput tempat beradanya alat korti.
Koklea ini terbagi atas tiga daerah, yaitu sebagai berikut:
  1. skala vestibuli terletak dr bagian dorsal
  2. skala media terletak di bagian tengah
  3. skala timpani terletak di bagian ventral.

Antara skala yang satu dan ruang lain dipisahkan oleh labirin selaput (membran).
Labirin ini terdiri atas 3 membran.
  1. Membran vestibularis vang memisahkan skala vestibuli dan skala media.
  2. Membran tektorial yang memisahkan skala media dan skala timfani.
  3. Membran basilaris yang memisahkan skala timpani dan skala Vestibuli.

Saluran pada koklea berisi cairan, dan permukaan dalamnya merupakan tempat bermuaranya ujung saraf vang amat peka yang disebut Organ korti

Koklea terdapat pada telinga dalam , Telinga dalam sering pula disebut labirin. Labirin terdiri atas dua bagian, yaitu labirin tulang dan labirin selaput. 
Dalam labirin tulang terdapat serambi atau Vestibulum, saluran gelung atau kanalis semisirkularis, dan rumah siput atau koklea.
Didalam koklea inilah terdapat rambut korti atau Organ korti yang paling peka untuk respon terhadap suara seperti retina pada mata 


Gangguan Pendengaran
Bentuk gangguan pendengaran adalah tuli dan kurang pendengaran. Gangguan ini dapat berupa 
  1. tuli konduksi 
  2. tuli saraf.
Tuli konduksi adalah ketulian yang disebabkan oleh gangguan pada penghantaran getaran suara. Gangguan ini disebabkan oleh
(1) penyumbatan saluran telinga oleh minyak serumen
(2) penebalan atau pecahnya membran timpani
(3) kekakuan hubungan stapes pada fenestra oaali
(4) pengapuran tulang pendengaran.

0 Response to "PROSES MENDENGAR"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel