Misteri Spesies Manusia Baru Muncul dari Fosil di Afrika Selatan

Pada Oktober 2013 ilmuwan yang bekerja di Afrika Selatan mengumumkan bahwa mereka telah menemukan harta manusia fosil tetap di kedalaman gelap gulita dari sistem gua bawah tanah. Mereka memulai usaha pemulihan yang cepat yang menghasilkan beberapa 1.550 spesimen tulang dan gigi-hanya sebagian kecil dari materi di situs, namun sudah menjadi kumpulan terbesar dari fosil manusia yang pernah ditemukan di seluruh Afrika. Sekarang tim telah menerbitkan analisis yang dinantikan dari sisa-sisa, dan kesimpulan yang mengejutkan. Para peneliti menyarankan bahwa fosil merupakan spesies yang sebelumnya tidak diketahui dalam genus kita, Homo, yang memiliki campuran yang aneh dari sifat-sifat fisik dan terlibat dalam perilaku mengejutkan canggih untuk ukuran otaknya. Tapi usia fosil telah belum ditentukan, meninggalkan para ilmuwan lainnya yakin apa yang membuat mereka.

Cavers dikumpulkan tulang dari ruang sulit dijangkau 30 meter di bawah tanah dalam sistem gua Rising Star di Cradle Afrika Selatan dari wilayah Manusia, yang terkenal dengan fosil manusia. Dalam tulisan mereka menggambarkan sisa-sisa baru yang dipublikasikan dalam jurnal e-live, ahli paleoantropologi Lee Berger dari Universitas Witwatersrand di Johannesburg dan rekan-rekannya melaporkan bahwa sisa-sisa mencakup kelipatan hampir setiap elemen kerangka dan mewakili setidaknya 15 orang. Untuk bidang di mana bahkan tulang terisolasi dapat merupakan penemuan besar, menemukan ini adalah rejeki mutlak.

Fosil menunjukkan kombinasi fitur primitif yang membawa ke pikiran pendahulu Australopithecus kuno kami (termasuk Lucy dan sejenisnya nya) dan fitur yang terkait dengan Homo. Misalnya, pelvis memiliki bentuk melebar seperti yang terlihat pada Australopithecus, sedangkan kaki dan kaki mirip dengan Homo sapiens. Demikian juga, tengkorak menggabungkan tempurung otak kecil dengan tengkorak yang dinyatakan dibangun seperti itu dari Homo awal. Gigi, sementara itu, kecil seperti manusia modern, namun molar ketiga lebih besar dari yang lain geraham-pola yang terkait dengan Australopithecus. Dan pasangan ekstremitas atas Australopithecus-seperti bahu dan jari-jari dengan pergelangan tangan Homo-seperti dan sawit. "Semua yang dikombinasikan meninggalkan kita dengan makhluk yang benar-benar, benar-benar aneh," Berger komentar.


Berdiri sekitar 1,5 meter, dengan otak kecil, tangan pintar dan tubuh dibangun untuk tegak-kaki serta memanjat, makhluk ini memiliki mosaik unik sifat yang Berger dan rekan-penulis berpikir mengungkapkan spesies baru manusia. Mengingat banyak sifat Homo-seperti terlihat dalam tulang-terutama di daerah-daerah yang menghubungi lingkungan (yaitu, kaki, tangan dan gigi) tim yang menempatkan makhluk di genus Homo, bukan Australopithecus, menyebutnya H. Naledi.

Tapi persis di mana H. Naledi termasuk dalam pohon keluarga manusia, terlepas dari suatu tempat di cabang Homo, tidak jelas. Kebingungan muncul sebagian besar dari fakta bahwa sejauh ini para peneliti telah mampu menentukan umur tulang. Tulang bisa berusia beberapa juta tahun atau puluhan ribuan tahun, meskipun tim tampaknya mendukung gagasan bahwa H. Naledi berasal dari titik dekat dengan asal-usul Homo. (Fosil tertua dari Homo adalah lebih rendah tulang rahang dari Ethiopia yang tanggal menjadi 2,8 juta tahun yang lalu).

Namun lama Homo tulang Naledi berubah menjadi, mereka secara dramatis akan berdampak bagaimana para ilmuwan menafsirkan evolusi manusia, Berger mengatakan. Jika sisa-sisa yang cukup lama, ciri-ciri fisik dan perilaku kemudian tertentu yang berkaitan dengan Homo kemudian muncul mengejutkan awal, dan mungkin pada spesies yang tidak menimbulkan H. sapiens. Jika sisa-sisa yang menengah dalam usia, beberapa sifat mereka lebih Australopithecus-seperti mungkin hasil dari pembalikan, di mana sifat yang lebih primitif ulang untuk dibangkitkan, mungkin karena menjadi adaptif lagi dalam beberapa cara. Jika sisa-sisa masih muda, maka para ilmuwan harus datang untuk berdamai dengan kenyataan bahwa spesies manusia berotak kecil dengan tangan alat-menghunus berhasil bertahan bersama spesies-kemungkinan manusia berotak besar termasuk H. sapiens-untuk waktu yang luar biasa lama . Dalam hal ini, kata anggota tim John Hawks dari University of Wisconsin, mungkin H. Naledi adalah salah satu spesies manusia kuno yang kawin dengan H. sapiens dan dengan demikian memberikan kontribusi DNA ke kolam gen manusia modern, seperti Neanderthal lakukan. (Tim berencana untuk mencoba untuk mendapatkan DNA dari H. tulang Naledi, meskipun hangat, kondisi lembab dalam sistem gua yang tidak ideal untuk pelestarian DNA kuno.)

Campuran-dan-pertandingan anatomi H. tulang Naledi bukan satu-satunya aspek yang membingungkan dari penemuan ini, namun. Di situs fosil lainnya di Cradle of Humankind, fosil terbungkus dalam sedimen dan hewan tulang ditemukan dicampur dengan sisa-sisa manusia. Tulang manusia dan hewan menumpuk di gua-gua ada melalui peristiwa bencana seperti jatuh ke bawah lubang di tanah ke sebuah gua bawah tanah dan terjebak, atau menjadi makan malam untuk karnivora besar yang didefinisikan di gua-gua. Tapi tulang Rising Star tidak terbungkus dalam sedimen, juga tidak ada sisa-sisa dari setiap hewan vertebrata, terlepas dari beberapa tikus dan burung, menemani mereka. Mengingat tidak adanya bukti yang menunjukkan bahwa Homo Naledi jatuh atau dicuci ke dalam ruang bawah tanah atau diangkut sana oleh predator, tim penemuan menunjukkan bahwa manusia berotak kecil ini sengaja dibuang nya mati. Selanjutnya, lokasi H. tulang Naledi dalam ruang yang tampaknya memiliki selalu gelap gulita dan sulit untuk mengakses menunjukkan bahwa manusia pergi berusaha keras untuk memberikan tubuh di sana, dan mungkin diperlukan sumber cahaya buatan (mungkin obor sederhana ) untuk melakukannya. Perilaku ini penting karena menunjukkan bahwa H. Naledi memiliki, sebagai Hawks menempatkan adalah, "pengetahuan budaya bersama kematian." Paul Dirks dari James Cook University di Australia dan rekan-rekannya menerbitkan analisis mereka tentang geologi dari situs dan bagaimana tulang sampai di sana dalam sebuah makalah kedua yang diterbitkan hari ini di eHidup.

klaim tim ini telah bertemu dengan skeptis. "Saya menemukan [penemuan] hebat tapi membingungkan," kata Susan Anton dari New York University, yang mempelajari evolusi Homo. Dia mencatat bahwa sisa-sisa menyoroti perdebatan di kalangan ahli paleoantropologi tentang apa yang merupakan genus di tempat pertama. fosil Homo awal cenderung berkelahi di terbaik, yang membuat sulit untuk mencari tahu mana ciri-ciri pertama dibedakan genus kami dari Australopithecus. H. Naledi memiliki beberapa bagian tubuh diawetkan, tetapi "kita tidak punya ide bagaimana lama hal ini atau apakah itu relevan dengan asal Homo," Anton komentar.

Bernard Wood dari George Washington University setuju dengan penulis bahwa sisa-sisa merupakan spesies baru, tetapi dia tidak berpikir bahwa mereka akan memaksa para ahli untuk merevisi cerita menyeluruh dari evolusi manusia. Sebaliknya ia menduga bahwa tulang mewakili populasi peninggalan yang mungkin telah berevolusi sifat yang aneh dalam isolasi relatif di Afrika Selatan, yang ia gambarkan sebagai cul de sac di bagian bawah benua Afrika. Kayu poin ke spesies kecil berotak lain Homo, H. floresiensis dari pulau Flores di Indonesia, sebagai contoh lain dari suatu populasi peninggalan.

Sementara itu, Hawks mencatat bahwa wawasan perilaku dari Rising Star petunjuk pada paralel menarik untuk cerita anatomi. "Kami memiliki semua hal ini kita anggap sebagai manusia. Dari sudut pandang anatomi pandang berjalan tegak adalah manusia, otak besar adalah manusia, alat-membuat tangan adalah manusia. Tapi semua hal ini terjadi pada waktu yang berbeda pada leluhur yang berbeda. Paket kami anggap sebagai manusia tidak muncul secara bersamaan, "ungkapnya." Saya tidak tahu mengapa kita akan berpikir perilaku berbeda-paket berevolusi dan bagian yang berbeda muncul pada waktu yang berbeda."

0 Response to " Misteri Spesies Manusia Baru Muncul dari Fosil di Afrika Selatan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel